budaya

Pencipta labirin paling sukar di dunia kembali kepada seni

 papamaze19832.jpg

Kazuo Nomura, pencipta labirin yang nampaknya paling sukar di dunia, telah berdiam diri selama lebih 30 tahun. Tetapi pada November lalu, teaser tiba: Nomura sedang membuat labirin lagi .

The cerita Papa's Maze yang asal adalah salah satu yang mencetuskan imaginasi: seorang janitor yang bekerja di universiti, pulang ke rumah setiap malam untuk mengerjakan projek haiwan kesayangannya, melukis labirin. Tujuh tahun kemudian, pada tahun 1983, maze telah selesai. Nomura menyimpannya di lotengnya dan melupakannya.

Dan di sana ia tinggal, sehingga anak perempuannya menemuinya hampir 30 tahun kemudian : terbentang luas, labirin terperinci yang rumit pada helaian kertas A1, menyerupai, mungkin, peta kereta api bawah tanah yang paling mengerikan di dunia.

Pada masa itu, apabila anak perempuannya bertanya sama ada dia akan membuat yang lain, dia menjawab secara negatif: 'Tidak. Saya sudah cukup dengan labirin.'



 maze2.jpg

Tetapi dia jelas berubah fikirannya. Dipanggil Papa's Maze 2.0, labirin baharu itu mengambil masa kurang untuk disiapkan berbanding yang pertama: dua bulan, melukis sedikit setiap hari. Ia juga direka sedikit berbeza daripada yang asal. Walaupun kedua-duanya -- dalam teori sekurang-kurangnya -- boleh diselesaikan, 2.0 tidak begitu padat dalam saiz A1nya, dengan garisan yang lebih jelas dan tajam untuk kebolehbacaan yang lebih tinggi.

Ini mungkin bermakna ia lebih mudah untuk diselesaikan, tetapi jika anda boleh menguruskan mana-mana satu...baiklah, anda mungkin boleh memberi Theseus lari untuk mendapatkan wangnya.

Maze Papa dan Maze Papa 2.0 tersedia sebagai cetakan dari tapak runcit tertumpu Jepun Spoon & Tamago masing-masing dengan harga $40 dan $30. Yang terakhir dalam pesanan belakang dan dijangka dihantar pada pertengahan Mei.

 maze3.jpg